KEMBARA DAKWAH TASIK BERA ,PAHANG (22-24 MEI 2009)  

Posted by azhar mohamed in , , ,

Tasik Bera,Pahang-22-24 MEI 2009


dari kiri:din(abim),ust razlan (abim),tuan hamba(uia),due(usm),abu(usm),muha(usm)

Mengucapkan kesyukuran untuk kesekian kalinya minggu lepas hamba dapat pergi ke perkampungan orang asli di Tasik bera Pahang .Bersama-sama dalam perjuangan dakwah ini adalah sahabat dari USM seramai 12 orang di mana 9 daripadanya adalah muslimat dan 3 orang saje muslimin. Semua mereka adalah para doktor baru yang bakal berkhidmat kepada masyarakat tidak lama lagi kerana program ini menjadikan satu titik permulaan bagi mereka untuk menjalani kehidupan di dunia yang sebenarnya. Mereka ini baru saje habis belajar dan akan di’ posting ’ kan di hospital-hospital tidal lama lagi.

Manakala cuma diri hamba seorang saje dari universiti yang berlainan iaitu UIA. Mengambil inisiatif pergi sendiri dan menawarkan diri untuk bersama-sama mereka kerana hamba percaya dengan matlamat yang satu dan tujuan yang satu dapat menjadikan satu titik pertemuan untuk kita sama-sama mengukuhkan ukhwah dalam pertemuan bersama-sama sahabat-sahabat baru lain untuk berjuang menyebarkan dakwah di bumi Malaysia tercinta ini.

Ramai dari sahabat-sahabat di luar sana menjadikan alasan tiada teman rapat bersama join program ,jadi mereka tidak mahu join. Perjuangan dakwah bukan kerana ‘kawan’. Sebenarnya setiap orang islam adalah bersaudara, jadi sesiapa sahaja adalah kawan dan sahabat kita. Dan hamba bersyukur kerana setiap kembara dakwah hamba dapat berkenalan dengan bermacam-macam orang dan meluaskan kenalan tuan hamba tanpa mengira umur,pangkat dan bangsa. Dan melalui program-program sebegini hamba telah menjelajah banyak tempat di bumi Malaysia ini yang hamba sendiri tidak pernah terfikir untuk akan sampai ke tempat-tempat sebegini. Subhanallah!..

Berkaitan program minggu ini, hamba sangat bersyukur kerana sambutan dari penduduk asli yang amat menggalakkan. Mereka adalah kaum Semelai yang tinggal berhampiran tasik Bera. Pertama kali berprogram di perkampungan kaum Semelai kerana sebelum ini hamba banyak program di Kg asli Temiar,Temuan,mahmeri dan semaqberi. Setelah banyak kampung asli dikunjungi ,tempat ini adalah pertama kali hamba kunjungi dan sangat mengujakan kampung asli ini diketuai oleh seorang wanita yang dilantik sebagai penghulu bagi kg asli ini. Sesuatu yang menarik kerana jarang orang asli mengangkat martabat kaum wanita ke tahap tertinggi dalam pentadbiran mereka.Dan mengenali lebih dekat lagi penghulu yang dipanggil oleh kami sebagai ‘kak Jun’ memang seorang wanita yang berwawasan dan berdedikasi. Beliau pernah menunaikan umrah di tanah suci dan kisah perjalanan umrahnya diabadikan dalam siaran Jemputan Umrah oleh Astro.Satu penghormatan untuk beliau khususnya dan kaum asli amnya.

tasik bera,pahang


Bermulanya perjalanan pada Jumaat petang dari Hospital Kuala Lumpur di mana meeting diadakan bersama Dr Razak dari IOA yang merupakan orang kuat bagi program ini. Tetapi beliau tidak dapat bersama kerana ada perkara yang lain mesti didahulukan. Dan Amir program kali ini adalah oleh Haji Ariffin. Kemudian dengan tiga buah kenderaan meneruskan perjalananan dan mengambil tuan hamba di tol Gombak, setelah hamba bergegas terus ke tempat ini setelah abis waktu bekerja di Perodua di Rawang dan mengharungi hujan lebat sepanjang 45 minit perjalanan dari Rawang.Walaupun kepenatan bekerja hamba teruskan juga perjalanan. Setelah itu,hamba menaiki Unser yang turut dinaiki bersama-sama 3 orang jejaka dari USM dan kemudian meneruskan perjalanan yang mengambil masa 6 jam untuk sampai ke kg asli Tasik Bera ini dimana kami sampai pukul 1 pagi.

Aktiviti yang dilakukan seperti biasa di mana Lawatan muhibbah, kenduri dan sukaneka dilakukan pada keesokkan harinya.Ternyata sambutan amat menggalakkan. Dan paling menarik di kampung ini adalah sungainya yang dinamakan sungai Bera yang mempunyai kedalaman yang tidak dapat kami capai dasarnya.Dan kami mandi di sungai besar dan dalam tu di atas sebuah rakit balak yang dibuat oleh orang asli di situ. Sekali lagi hamba menjadi chef untuk masak kenduri dan seperti biasa lauk ayam kari adalah lauk asasi program kami.

Sukaneka yang diadakan sangat meriah dimana ada 3 kategori iaitu dewasa lelaki,wanita dan kanak2. Bagi acara lelaki acara sepak takraw dan sumpit diadakan.Dan seperti biasa pasukan sepak takraw dari kumpulan kami kalah pada acara tersebut.Huhuu, tetapi saingan tetap diberikan. Dan hamba hanya menjadi pengadil untuk acara ini sebab kaki hamba sakit.Yang penting semangat itu penting!


pertandingan menyumpit,gaya sang juara


papan markah buatan sendiri.huhuu..



nak try juga ..
perlawanan sepak takraw
hamba selaku pengadil bersama permain sepak takraw
apa yang paling bahagia pabila menjadi chef adalah pabila orang lain menikmati makanan yang kita masak..


JANGAN TERLALU GHAIRAH, DAN JANGAN PULA MENGALAH”

Petikan ayat di atas adalah slogan oleh Encik Shamsul, da’e sepenuh masa IOA mengatakan dalam penyebaran dakwah kepada masyarakat asli kita jangan terlalu ghairah pabila berjumpa dengan orang asli terus berbicara pasal Islam kerana perspektif mereka berlainan terhadap Islam. Contohnya, pabila kita mendekati mereka dan kemudian terus cerita pasal Islam, cerita syurga dan neraka dan sebagainya. Benda-benda berkaitan pasal agama sebegini sebenarnya masih menjadi ‘taboo’ dalam masyarakat mereka kerana masyarakat mereka amat patuh pada amalan nenek moyang mereka. Sebab itu pabila kita datang dan membawa benda baru dalam kehidupan mereka menjadikan mereka takut akan kita. Dan kadangkala melarikan diri dari kita. Dan lebih teruk lagi, adakala mengugut dan menghalau kita dari tempat mereka.

Kerja dakwah ni bukanlah kerja mudah yang boleh dilakukan dalam sehari dua untuk mengajak mereka ke jalan yang benar dan kadang-kadang mengambil masa bertahun-tahun dan berpuluh-puluh tahun lamanya. Itu lah dikatakan ‘jangan mudah mengalah’. Sebenarnya jalan dakwah ini memerlukan kekuatan fizikal dan mental kerana cabaran yang hebat di pendalaman belantara hutan Malaysia .Para Da’e perlu mengharungi perjalanan yang mencabar dengan pelbagai bentuk bumi yang mencabar seperti gunung, mengharungi sungai ,jurang dalam, gaung kiri kanan dan sebagainya. Jikalau tersilap langkah sikit saje akan mengundang kemalangan dan kematian kerana bahayanya perjalanan seperti ini. Kadang kala mengambil masa beberapa hari untuk sampai ke pendalaman orang asli. Di sini, ternyata kekuatan fizikal dicabar. Hanya semangat ‘ jihad fi sabilillah’ untuk menyebarkan dakwah Islam dan membina ummah mengatasi segalanya. Yang penting keikhlasan dalam usaha mendaulatkan syariah menjadi initipati perjuangan ini.

Kemudian kekuatan mental akan teruji bagaimana kita berinteraksi dengan mereka. Oleh sebab itulah, berdakwah mesti ikut kondisi sesuatu tempat. Tempat yang berbeza dan kaum yang berbeza memerlukan pendekatan yang berbeza. Dan yang pasti berdakwah secara berhikmah. Sebenarnya orang asli ini ada yang tiada agama dan juga sudah menganuti kristian. Cara terbaik adalah berdakwah 'bil hal', iaitu berdakwah dengan menunjukkan perbuatan dan teladan yang baik kerana perkara inilah yang dilihat dan dinilai oleh mereka. Dan yang paling penting kita mengukuhkan hubungan dan ukhwah dengan mereka. Pabila mereka sudah rapat dan selesa dengan kita maka kita boleh menyebarkan dakwah islam itu dengan mudah .Itulah pentingnya hubungan silaturrahim dengan mereka. Jika kita menghormati mereka,maka mereka akan lebih menghormati kita. Dan mereka akan terima kita seadanya.

Sememangnya , urusan samada ada seseorang akan mendapat petunjuk hidayah Islam adalah urusan Allah SWT dan Dia lebih mengetahui dan kita sebagai hamba Allah membantu menyebarkan dakwah islamiyyah itu agar agama Islam itu terus berkembang. Allahuakhbar!

bersama penduduk kampung 1, Temangan Tasik Bera

bersama penduduk kampung 2, Temangan Tasik Bera

Para jejaka pada program kali ini..
9 orang muslimat bakal doktor dari USM bersama penghulu kak jun (baju hitam putih)


Bila kukuh "hablumminallah' yang vertikal..

Akan teguhlah 'hablumminannas ' yang horizontal!..

salam perjuangan-al-azhar

This entry was posted on 28.5.09 at Thursday, May 28, 2009 and is filed under , , , . You can follow any responses to this entry through the comments feed .

5 komen

leh  

selamat berdakwah!

June 3, 2009 at 1:41 PM

'tuan hamba' tu kalo xsilap la, membawa maksud 'anda', atau 'awak'. kalo nk maksudkan 'saya' atau 'aku', guna 'hamba'. kalo xcaye cube check filem2 pahlawan dolu2.. =)

June 4, 2009 at 10:00 PM

ok,dah betul kan dah..huhu..maaf ya wahai cikgu!

June 5, 2009 at 12:07 AM

salam bertandang, salam ziarah

dari sahabat kepada sahabat..
laluan kita berbeza kini, namun matlamat masih sama insyaallah..
Semoga niat kita senantiasa teguh, ameen~

salam berjuang

June 5, 2009 at 9:10 AM

salam berjuang gak tuk rehan yek... kerja elok2 yek..huhuu

June 6, 2009 at 11:02 PM

Post a Comment